Home / Entertainment / Bahagian E yang dianjurkan oleh E Kidney di Revenge Run Bee

Bahagian E yang dianjurkan oleh E Kidney di Revenge Run Bee

Bahagian E yang dianjurkan oleh E Kidney di Revenge Run Beer

Hola kembali ke Tostanines. Saya minta maaf untuk kemas kini lewat tetapi satu sebab saya terlambat dan itu kerana peperiksaan saya akan bermula dan saya harus memfokuskan lebih banyak penulisan berbanding menulis sehingga saya sedang berehat panjang. Tetapi sekarang saya kembali. Lounge Chat Sembang Umum Mimpi itu akan ditulis dengan berani.

Dikatakan kepada anda, kerana anda telah membuat saya menyedari bahawa terdapat banyak orang yang masih menyukai cerita ini. Apabila saya mula menulis ini, saya tidak pernah fikir orang akan menyukainya, sementara saya suka semua cerita saya, kurang dan lebih lagi dan ini benar-benar dekat dengan hati saya, Kerana saya suka cerita balas dendam.

Penulis utama tidak pada akhir bab ini. Jangan ketinggalan!

Skuad masih di Berlin ketika mereka merayakan kejatuhan Tej Singh Oberoi. Oleh kerana giliran Ranveer, dia memberitahunya rancangan induknya yang telah dirancangkan selama beberapa bulan. “Inilah rancangan yang baik, tetapi adakah kami dapat menjebak ayah anda sehingga mereka tahu kami melakukannya?” Shivaye bertanya kepadanya apabila dia tidak pasti mengenainya. “Ya, ia akan berfungsi kerana dia akan berfikir bahawa saya akan datang ke London untuk menyerahkan diri saya tetapi dia akan menjadi sangat salah bahawa dia berharap ia adalah mimpi ngeri tetapi tidak.” Ranveer berkata yang lain telah hilang, buat kali pertama, takut kepada kehidupan mereka sendiri, bersama dengan pemikiran mereka sendiri. “Kenapa saya sangat takut?” Orang lain bertanya pada diri sendiri, sementara Ranveer gembira kerana dendamnya tidak lama lagi akan bermula. Dia tidak suka keengganan anggota pasukannya dan, yang paling penting, kehidupan mereka yang takut kepada kehidupan para pecinta. Obsesi Ranveer adalah dendam yang dia telah merancang selama bertahun-tahun, dan dia gembira dapat bertemu dengan setiap cara yang diperlukan.

Selepas beberapa ketika, semua orang memanggilnya satu malam dan tidur, jadi mari kita lihat apa yang sedang dimasak dalam minda Ranveer.

– Ranveer’s POV –

Saya berkata selamat malam kepada semua orang. Saya melihat Priyanka dan tersenyum, dia tersenyum melihat saya, tetapi senyumannya tidak sampai ke matanya. “Adakah saya melakukan sesuatu yang salah?” Saya bertanya pada diri sendiri, ketika saya melihat orang lain dan mood mereka kelihatannya juga ditindas. “Adakah saya gembira di sini?” Kemudian saya bertanya kepada diri sendiri.

Selepas membalas dendam kami, saya ingin memintanya menjadi teman wanita saya. Saya suka dia dan saya tidak boleh berhenti memikirkan masa depan dengannya. Sekarang saya berasa gelisah di katil saya dan tidur telah meninggalkan saya. Dia sekali lagi menangkap fikiran saya dan juga impian saya. Saya cuba memikirkan orang lain, ia berfungsi dan tidak lama lagi saya tertidur.

– Impian Ranveer –

Saya berdiri di lorong gereja dan menunggu pengantin saya. Saya tersenyum pada kawan-kawan saya, mereka tersenyum dan bersandar kepada saya. Saya telah sabar menunggu dia dan tidak lama lagi, ketika tiba waktunya, ayah saya masuk dengan pisau dalam darahnya. Saya harap itu bukan darahnya, apabila dia berkata, “Lihatlah, apa yang kamu lakukan kepada saya, anak lelaki!” Pada mulanya ia adalah bunyi berbisik, yang mula menjerit. Apabila pengantin saya masuk ke dalam gereja dan itu sahaja. Priyanka tidak boleh benar, dia tidak boleh mati kerana keegoisan saya. Saya perlu memastikan ia selamat. Dia akan jatuh dan dalam masa yang baik, saya menyelamatkannya. Nafasnya semakin kuat dan lebih kuat, apabila dia berkata kata-kata terakhirnya, “Ranveer”, “Hati saya pecah,” saya sayang kamu. “Matanya ditutup perlahan-lahan dan saya menjerit namanya dan menangis untuknya. Ayah saya telah ketawa, sebelum dia berkata,” Saya selalu berkata, “saya akan menangis di mukanya. Saya melihatnya, “Saya akan mengambil segalanya dari anda.” Saya menjerit kepadanya dan berkata, “Anda tidak akan merampasnya daripada saya.” Saya akan mati menyelamatkan awak.

Seseorang menjerit, “Ranveer bangun ….”

Akhirnya impiannya

Jeritan Shivaay telah menyedarkan saya, saya meninggal dengan aman, kerana ia hanya mimpi. “Apa,” dia bertanya, “adakah anda baik-baik saja?” Pakaian saya terpaku pada saya dan saya dapat merasakan peluh saya. “Tidak, saya tidak mimpi buruk.” Saya menjawab soalannya. “Bagaimana dengan?”

“Ayah saya membunuh wanita ini,” dia memandang saya dan memberitahu saya untuk teruskan, “Saya suka!” Dia menggelengkan kepala dan bertanya, “Siapa gadis itu!” “Saya melihatnya dan berkata secara rahsia,” Itu adalah Priyanka. “Dia menggelengkan kepala dan tidak berkata apa-apa.” Adakah dia baik-baik saja? “Saya bertanya dan dia menjawab,” Sekarang mereka selamat dan stabil. “Saya menggelengkan kepala saya dan berjalan keluar dari katil saya, Jangan tanya, ke mana saya pergi, kerana dia telah menganggapnya.

Saya cuba untuk diam, saya membuka pintu ke biliknya dan berjalan masuk. Saya menontonnya selama beberapa saat atau lebih. Saya berjalan ke arah katilnya, saya berbisik di udara tipis, “Saya sayang kamu Priyanka.” Saya meninggalkan biliknya sebaik sahaja saya tiba, tutup pintu dan kembali kepada saya

Check Also

Hari ini drama baru telah dibuat pada Diwali

Hari ini drama baru telah dibuat pada Diwali

Mari kita lihat bagaimana traktor membuat bunyi hari ini di Diwali yang akan membuat anda …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *